blog punya donpraj

DENGAN KISAH YANG MENGGUGAH EMOSI

Trapped in the Mall

Terjebak di mall? Pernahkah hal itu terjadi dalam kehidupan anda? Hal bodoh ini terjadi beberapa hari yang lalu.

TKP : Cihampelas Walk, Bandung

Waktu : Jumat, 23.00 WIB – keluar

Korban : Gue & Qibol

Hari jumat yang ceria itu diawali dari adanya keinginan mendadak untuk karaoke. Alasannya sih melepas jenuh sehabis rapat aja. Ditambah lagi adanya 2 personil tim yang pengen banget karaoke,entah banci nyanyi apa keinginan karaoke udah sampe ubun-ubun. Rapat beres jam 9 malem, baru deh nelpon ke tempat karaoke terdekat. Ternyata ada jam 11 lewat. Setelah ditanya ke tempat yang laennya, ternyata tempat nyanyi di Ciwalk itulah yang paling deket waktunya. Ya udah deh, akhirnya kami ber-7 (yang rapat padahal berlapan, sayang aja yang satu ini orangnya ga mau ikut, sampe dibilang “gue kira lo asik”) muter-muter santai dulu cari makan, eh tutup. Akhirnya ada beberapa mahluk yang ngajak ambil duit ke ATM. Berharap dibayarin, ternyata ujung-ujungnya pete-pete juga.

Cari makan tutup, akhirnya regu 2, yang terdiri dari 5 orang ini, gue, Qibol, Sar, Din ama Si Klontang-klontang, melipirlah ke Ciwalk. Sedangkan regu 1, yang terdiri dari Sakti si Tas Pinggang dan Siti, nyusul. Kebetulan gue ama Qibol ini laper banget. Maklum udah ampir jam 11, tapi belom makan malem. Akhirnya setelah sampe ke tempat karaoke, yang laen nunggu masuk, gue dan Qibol berkasi cari makan. tempat tujuan sih KFC aja, biar cepet. Tapi ternyata di Ciwalk ga ada yang buka 24 jam, paling ga ampe malem banget deh, kecuali tempat karaoke sama tempat dugemnya doang.

Masuklah kita berdua ke dalem mall, kebetulan kan tempat karaoke itu ada di lantai paling atas. Ternyata pintu-pintu yang menuju untuk ke KFC, yang tempatnya emang agak keluar dari mall, udah pada ditutup. Sampe ketemu satpam di lift, yang bilang suruh lewat 1 pintu, yang ternyata pintu itu doang yang masih dibuka. Akhirnya sukses juga keluar dari dalem mall itu. Sekarang tinggal ke KFC. Udah capek-capek muter-muter kekunci sana sini di dalem mall, ternyata si KFC kaga buka lagi. Udah tutup. Daripada kelaperan dan ga ada aksi, jalan-jalan deh kita berdua ke pinggir jalan Cihampelas cari makan. Akhirnya nemu dua pilihan, McD atau batagor pinggir jalan. Mengintip kondisi dompet yang langsing, akhirnya pilihan terpaksa jatoh ke tukang batagor yang lagi beruntung malam itu.

Makan malem batagor beserta minum botol aer putih, cukup untuk mengisi perut yang udah berontak daritadi. Saatnya masuk kembali ke dalem mall, dan menuju ke tempat nyanyi. Qibol ngajak lewat tempat parkir, yang emang agak muter dan jauh sih. Akhirnya pilihan jatuh untuk lewat mall, yang walau kekunci, tapi lebih deket dan ga muter, kalo pintu dibuka semua. Bermodal pengalaman nyasar dikunci sana sini pas mau keluar mall, sekarang masuk mall pun lewat rute yang tadi. Pintu satu-satunya yang terbuka itu ternyata masih terbuka. Mana di depan pintu pake digodain satpam lagi.

“Mas mau pada kemana?” tanya si satpam ganjen.

Dijawab aja ,“ra-ha-sia!”

Godaan satpam binal sudah sukses dilewati. Sekarang menuju ke lift. Ternyata sang lift yang akan dinaiki sudah ga aktif lagi, padahal tadi waktu mau keluar, masih nyala deh. Rada putus asa, kita berdua langsung ngacir ke tempat bioskop lewat eskalator. Sebenernya udah ga patut disebut eskalator, yang artinya kan tangga berjalan. Lah ini eskalatornya udah mati, ya jadinya cuma tangga biasa aja. eh di bioskop malah dihadang sama penjaga pintu bioskop, yang sama binalnya sama satpam pertama. Pintu bioskopnya udah ditutup, dan untuk dibukain ama satpam itu, dia minta dibisikan kata-kata cinta. Mana si Qibol yang ahli soal merangkai kata-kata cinta kepada sesama jenis nunggu di bawah eskalator pula. Daripada dipaksa ngomong sesuatu yang menyeramkan gitu, mending balik arah, cari jalan laen. Tiba-tiba aja si penjaga pintu manggil. Seketika itu juga gue balik badan, dan langsung dikedipin tanpa tanggung-tanggung.

Putus asa, kami berdua mencoba di lantai paling bawah, mencoba lewat tempat parkir motor. Dan dikunci. Eh entah kenapa ada dua orang yang sedang betulin lampu di mall, nanya,

“Mau kemana mas?” tanya si tukang betulin lampu, rada cetus.

“Mau ke atas mas,” jawab si Qibol ga mau keduluan untuk bisa ngobrol ama mas-mas.

“Lewat bioskop aja.”

“Dah ditutup.”

“ Yaudah lewat samping aja,” kata si tukang lampu seraya menggandeng tangan si Qibol.

Akhirnya kami berdua sukses keluar kearah parkiran mobil. Dan disitu liftnya masih nyala. HELL YEAH! Sambil nunggu lift sampe, ngelirik jam tangan bentar, ternyata udah jam setengah 12 lewat. Ampir setengah jam muter-muter dikerjain sama pintu dan lift yang udah ga bisa dibuka., akhirnya saatnya karaoke!

Ternyata udah sampe tempat karaoke pun, masalah ga berenti sampe situ. Kali ini si Qibol yang kena sendiri, gara-gara barang ini.

Minuman 20ribu


Keluar tempat karaoke, Tiba-tiba di panggil kami semua ama penjaganya.

“Udah pada bayar?” tanya si mbak-mbak penjaga.

“Udah kok.”

“Tadi ada yang bawa minuman dari luar ya?” tanya si mbaknya.

Akhirnya si Qibol nyadar kalo itu punya dia. Inget botol Aqua yang tadi dibeli pas makan batagor? Botol gue sih udah gue buang tadi, nah si Qibol cuek aja bawa masuk. Dan ga ditegor.

“Tadi yang bawa minuman dari luar itu, kena charge ya,” kata si mbaknya.

Qibol dengan gagah berani maju, dan nanya,”berapa mbak?”

“20ribu!” tembak si mbak penjaga yang rada matre itu.

Setelah karaoke beres, si Siti mau pulang, sedangkan yang laen masih pada pengen makan lagi. Akhirnya diantara C’mar atau Nasi Kalong, kepilihlah C’mar. Iring-iringan dilakukan menuju ke C’mar. Mobil si Klontang-klontang duluan diikuti sama 2 motornya si Sakti dan Qibol. Si klontang-klontang yang ngebut mulu kerjaannya, padahal katanya masih trauma abis nabrak seminggu yang lalu, akhirnya ninggalin kedua motor tersebut. Udah sampe Braga, kata si Klontang, “ini mah daerah kekuasaan gue.” Saking menguasai daerah itu, dari braga yang deket ke C’mar aja, harus muter-muter dulu ke arah Tegalega. Yah, mungkin dia hafal, jalan mana yang ga ada polisi tidur, soalnya, konon, kalo kena polisi tidur, otak si Klontang yang cuma segede baut itu, bisa bunyi nyaring, soalnya otaknya mental-mental di kepalanya itu. Yah walau akhirnya sampe juga ke C’mar sih. Itujuga karena dituntun sama si Qibol dan Sakti.

Advertisements

Single Post Navigation

3 thoughts on “Trapped in the Mall

  1. untung gw ga ikutan…
    hahaha..

    lain kali aktifin GPS di dalem mall biar tau pintu kluar yg aktif. 😀

  2. no name on said:

    hahahaha anjrit lo Dit. ini blog menghina apa menghibur

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: