blog punya donpraj

DENGAN KISAH YANG MENGGUGAH EMOSI

Tamu dari Ibukota : #1 Blind Cafe

Beberapa waktu lalu, Bandung kedatangan tamu dari ibukota. Tamu ini katanya ingin menjelajah Bandung untuk melepas penat dan bisingnya ibukota. Demi membantu teman yang ingin liburan, maka diajaklah seorang teman yang kerap dipanggil Adhi sebagai penunjuk jalan dan sebagai orang Bandung, seyogyanya Adhi paham akan wisata di Bandung. Tapi apa daya ternyata doi pengguna setia kendaraan bermotor, jadi ga tau jalur angkot, dan kalo ditanya mau kemana, doi malah balik nanya. Sungguh bukan jawaban yang melekat didirinya.

Sang tamu ini datang ke Kota Kembang ini pada hari kamis siang, dan dengan manjanya minta dijemput. Hehehe! Kalo ga dijemput nyasar dia. Setelah dijemput, dan si Adhi dihubungin, jadi tinggal nungguin Adhi buat dateng dan siap-siap melipir. Setelah Adhi dateng, kami berdua berharap Adhi bisa memecahkan kebuntuan akan kemana kita pergi hari kamis ini, tapi apadaya Adhi tak mampu memberikan jawaban, secara dia menulis saja sulit. Setelah berdiskusi, tentunya Adhi sering menjawab “bebas” dan “terserah”. Sekali lagi, itu bukan jawaban Dhi! Akhirnya diputuskan untuk pergi ke Ciwalk, demi menjamah Blind Cafe, karena emang sang tamu udah merengek-rengek buat nyobain kesana.

Ternyata kami sesampainya di Ciwalk, jam baru nunjukin pukul 5, sedangkan gue waktu itu lagi puasa (Subhanallah, rajin ya!). Jadilah akhirnya muter-muterin Ciwalk dulu sampe hampir buka puasa, mana jam kesayangan gue sempet putus lagi. Maklum faktor umur jam kulit. Baru deh melipir ke Blind Cafe buat makan malem, sekalian buka puasa.

@justadhi - @tweetynez - @donpraj

Kenapa namanya Blind Cafe? Apa kalo kita makan disana jadi buta? Ternyata, kalo makan disini, itu suasananya gelap banget, bener-bener gelap, layaknya orang buta, mungkin ya. Sampe-sampe kalo mau ke mejanya aja, kudu dianter. Soalnya kalo ga dianter, bisa-bisa kaga nyampe-nyampe. Secara tuh tempat makannya di lantai 2, dari tangganya aja udah gelap banget. jadi pas naek tangga, kita iring-iringan dituntun oleh pelayannya, yang katanya sih blindman. Kalo yang dulu masa kecilnya suka maen “uler naga panjang” pasti lihai deh pas iring-iringan, soalnya persis kayak maen gituan pas dituntunnya. Pas makanan dan minuman dateng, pelayannya naro ke meja, terus nuntun tangan kita ke piring dan gelas yang telah disajikan, dan makannya repot juga, kudu kira-kira tuh sendok garpu bakalan masuk ke mulut apa engga? Kalo meleset, belepotanlah muka. Hehehe!

Setelah beres makan dan udah pegel muterin Ciwalk yang segitu doang (sombong bener!), akhirnya kami jalan pulang, dan mencari angkot di kegelapan, bukan karena efek dari Blind cafe, emang udah malem aja. Pas mau naek angkot, tiba sang tamu kepengen karaokean. Dicari lah tempat yang terdekat, dan ternyata semua tempat, baik yang dekat maupun jauh, udah fully booked. DANG! Alhasil, pulanglah kami ke penginapan masing-masing.

Advertisements

Single Post Navigation

10 thoughts on “Tamu dari Ibukota : #1 Blind Cafe

  1. apa ini? kok segitu doank ceritanya? ndak seru… gak ada adegan menantang, si tamu di culik genk motor gitu, trus si jus tadi mengejar genk motor dengan semangat membara menggunakan motor nya dengan mengenakan jaket kulit dan semacamnya…

    • donpraj on said:

      wah, itu harapan lo aja si tamu di gituin.
      ini emang ada lanjutannya, baru hari pertama.
      si tamu aja baru kliatan mukanya doang:D

  2. Si tamu kewl nan imut on said:

    Si tamu datengnya hari kamis loowh. Dan masih heran kenapa tiap kunjungan resmi saya kesana kok napsu poto-potonya dikit sekaliiii :))

    • donpraj on said:

      OOOWW iya. Lupa. lo balik sabtu ya.
      Itu mah karena lo aja yang takut ngerusak kamera kalo lo dipoto kan 😀

  3. itu nama apaan ada “Si tamu kewl nan imut” ???

  4. kalo Rusa ke Bandung dijemput juga ya!!!!
    eh penginapan atau hotel disana murah gak nig don.. dhi…

    pengen tau Bandung nihh 🙂

    • donpraj on said:

      hayu aja kesini. ada yang murah kok, 100an. Kalo mau penginapan hangat, di kosan atau rumah adhi aja, sambil dipeluk ama adhi loh 😀

      jangan lupa oleh2 dari Bawean :p jangan dari Surabaya, paling2 dari dolly :p

  5. tamu dari jekardah itu sangat rewel..!!
    besok2 klo ke bdg suruh bawa mobil sendiri deh..
    *buta angkot*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: