blog punya donpraj

DENGAN KISAH YANG MENGGUGAH EMOSI

Abed #2 : Mimpi-Mimpi Abed

Mimpi seorang Abed, sang tokoh Sentral kita kali ini, adalah menjadi kontestan, sukur-sukur bisa jadi juara dalam ajang L-Men. Yup, L-Menyang dimaksud itu adalah produk susu yang ditujukan buat orang-orang fitnes. Nah si Abed ini ga mau kekar banget, layaknya binaragawan. Doi cuma pengen badannya “jadi” dan pede buat ikut L-Men. Obsesi Abed ini udah berjalan kurang lebih 2 tahun lebih. Dan selalu gagal buat jadi kontestan. Gagalnya pun cuma gara-gara doi ga pede aja. Selalu mengulur waktu buat latihan lagi.

Bermodalkan ilmu fitness dari majalah fitnes terkemuka, Abed susah banget buat ngedengerin pendapat orang lain, yang nantinya nyadar belakangan, tapi tetep aja ga berubah. Namanya tabiat, ya susah benerinnya. Kayak dulu pernah doi dikasih tau ama temannya,

“Bed, lo kekurusan buat ikut L-Men, gedein dikit napa”

“Ah ini aja udah kegemukan, kudu nurunin lagi berat badan” jawab Abed.

Lanjut ke beberapa bulan kemudian, setelah kontes L-Men tahun itu lewat, Abed bilang,

“Duh, gue kok susah banget naekin berat bada, kekurusan nih, kalo aja berat gue naek 5 kilo, udah jadi nih” celoteh pria yang punya pacar bernama Nothz ini. Pengen koprol denger dia ngomong gini.

Nah, jadi setelah ditelaah, menu latihan Abed dari waktu ke waktu kerap bertambah, tapi porsi makannya malah nurun. Bayangin, nasi merah, yang cewe makan aja ga kenyang beserta ayam dada rebus, udah menjadi makan malam Abed sehari-hari. Emang sih, doi ada jatah makan sori, snack gitu. Snacknya mulai dari soyjoy dan L-Men snack bar, yang mengandung nutrisi yang berguna buat pertumbuhan otot, dikarenakan Abed masih dalam masa pertumbuhan. Tolong dicamkan ini, masa pertumbuhan. Karena akan berguna dalam cerita selanjutnya.

Tapi sekarang-sekarang ini, malah jadi tempe bacem, sebagai cemilan sorenya. Emang sih tempe bacem itu sehat, tapi kalo porsi makan malemnya, para wanita aja ga kenyang, bisa apa dia untuk naekin berat badan. Yah,namanya juga manusia yang satu ini cukup bebal, ga percaya kata temen, percayanya kata majalah aja, dengan alesan lebih terjamin keasliannya (disangka saran orang ada yang KW ya).

Untuk menu latihan doi, telah diketahui bahwa, Abed, latihan sehari bisa sampe 2x. Pagi treadmill kurang lebih sejam, sore menjelang magrib, dia latihan beban. Tapi tetep aja, lagi-lagi, kontes L-men dia lewati. Padahal udah daftar di berbagai kota. Pas dateng kesana, ketemu yang daftar, jiperlah Abed. Makanya, orang ngomong tuh diwaro. Untuk kedua kalinya, gagal ikut kontes L-Men. Entah sampai kapan siklus ini akan berakhir. hanya Allah yang tau.

Advertisements

Single Post Navigation

3 thoughts on “Abed #2 : Mimpi-Mimpi Abed

  1. hmmm… cita-cita anak bedebah ini oke juga ya, bisa ikut kontes L-Men…

    sayang, makannya tahu dan tempe bacem. agak sedikit kurang elit. beda tipis doang sama oncom itu mah.

    yang rajin ya nak tredmilnya. angkat beban juga, semoga bisa tercapai tahun depan. setidaknya, masuk di daftar peserta dulu deh…

  2. kenalin cun sama temen lo yg atletis itu. :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: