blog punya donpraj

DENGAN KISAH YANG MENGGUGAH EMOSI

Ke Bali Lagi II

Hari ke-2 ini berawal dari mama ngebangunin jam 7 kurang. Brarti jam 5 lewat WIB!! Jarang banget bisa bangun sepagi itu. Akhirnya mandi biar cepet sarapan. Habis sarapan, tidak lupa balik ke kamar spesial buat boker. Emang sih bird-like, abis makan trus boker.

Well, kita semua tau kalo boxer, panggilan keren boker, itu sehat. Sehat kalo dikeluarinnya bener, 1 hari 1 kali. Coba kalo keluarnya keseringan, bisa cair tuh pup, ampe badan brasa lemes. Udah gitu ga bisa kemana-mana kalo menderita itu. Bayangin aja, baru kluar dari WC, udah dipanggil lagi ama toilet. Yah pada saat-saat tersebut, kloset bakal menjadi sahabat untuk sementara waktu. Jadi, berbaiklah pada kloset, jaga kesehatan beliau! Nah, kalo ga boker dalam kurun waktu 24 jam, bisa-bisa perut serasa ga enak, kayak kenyang, tapi laper. Tapi enaknya kita ga harus bertemu dengan kloset kesayangam kita, siapa pun namanya, ada si Toto, ada juga si Ina. Mungkin ada beberapa nama yang tidak disebut, ya salah mereka juga, ga famous.

OK, cukup membahas boxer, kloset beserta konconya itu. Sekarang emang saya sediakan waktu buat petualangan bersama Sherina (ngarep.com). Maksudnya, petualangan bersama keluarga di Bali, khususnya pada hari ke-2 ini.

Nah pada hari ke-2 ini, setelah naek ke mobil, keluar dari hotel, kami menuju ke arah Ubud, tapi setelah chatting sejenak dengan pak supir, yang kali ini bernama Bli Gede (orangnya ga gede, cuma sangar aja), akhirnya kami dianjurkan untuk nonton Tari Barong dulu. Nah akhirnya nonton lah tarian tersebut, walau telat, udah setengah jalan baru nonton.

Tarian ini ceritanya tentang perang antara kebajikan vs kebatilan. Ceritanya itu, yang baek namanya Sadewa, yang jahat tuh si Rangda. Jadi nanti anal buahnya si Rangda itu, berubah jadi Rangda, yang saktinya tuh sesakti Rangda. Biar bisa nandingin saktinya doi, Sadewa transformasi deh jadi Barong. Pada akhir penampilan, disuguhi juga semacem debus gitu. Beberapa penari bawa keris, lalu dikepret pake air suci oleh Pemangku, trus nusukin keris ke dada mereka, ga kenapa-kenapa, padahal tuh keris udah di tusuk berkali-kali, trus diputer-puterin di dada, ga kenapa-napa.

Setelah selesai, sempet nanya bentar sama yang nari-nari, kerisnya asli ga, eh dikasih liat keris tadi. Asli loh!!

Nah dari nonton Barong, jalan lagi deh menuju Celuk, yang ada pengrajin perak dan emas. Disini, kalo bule dapet diskon 30%, yang pribumi dapet 60%. barangnya sih oke-oke.. Harga juga mayan loh kalo ga pake korting.

Dari sini menuju ke Kintamani, lewat Ubud. Dideket sini, ada pertigaan, yang ada patung bayi gede. Konon (jangan dibalik ya), beberapa tahun yang lalu, kalo lagi nari sesajen, suka ada suara bayi nangis. Pas malem jumat kliwon, dicari lah bayi itu. Pas mau diambil, bayinya ilang, ga bisa diambil. Nah, warga gempar deh. Akhirnya dibikin tuh patung bayi. Sampe sekarang, kalo ada sesajen yang kurang buat tuh patung bayi, patung nya bisa netesin air mata loh.

Nah di Kintamani, cuma liat gunung dan danau Batur aja, foto bentar, terus lanjut ke Besakih, tempat pura terbesar di Bali. Sebelum ke kintamani, sempet makan siang dulu makan ayam betutu. Pedes memang, buat yang doyan pedes, nampol dah! Sayang aja harganya dapet yang mahal. Emang porsinya sih gede, 1 porsi tuh setengah ekor ayam, ga pake ekornya doang. Nah, doi tuh pas dimasak, ya diolesin ama bumbu pedesnya itu, makanya pedes.

Di Besakih, cuma liat-liat pura disana aja. Gede banget, pake naek-naek tangga banyak gitu. Pas ampe atas, ujan lagi. Ga enaknya, baru masuk, udah dimintain sumbangan sukarela, tapi dipatok harga 150 rebu. WTF!! Tapi kalo ngotot, bisa bayar murah kok. Yah ntar dikaaih guide lah, dianter ampe atas. Sayangnya tuh guide minta tip pas trakhir. Ada yang bilang, kalo guide minta tips, jangan dikasih, kalo ga minta, baru dikasih. Masa guidenya bilang klo bule ga ngasih tips. Lah terus apa hubungannya ama pribumi?

Dari Besakih, melaju lagi lah kami ke arah Ubud (lagi) buat nonton Tari Kecak. Tarian ini ga diiringi alunan gamelan dan alat musik lain, tapi musiknya dibikin akapela. Ciamik! Kalo Kecak, ceritanya tentang Ramayana. Istrinya Rama diculik sama Rahwana. Terus konconya Rama, yang buung, si Jatayu, coba nyelamatin, eh doi malah mati. Akhirnya Rama dibantu ama monyet yang ngetrend tiada duanya, Hanoman. Pada akhir pagelaran, disuguhin lagi atraksi maut. Kali ini kayak kuda lumping, tapi ga makan beling, doi makan bara api boi! Jadi ada barang dibakar, diinjek-injek, trus bara apinya dikumpulin, dibakar lagi, kali ini dipadaminnya dengan cara didudukin. Selesai. Padahal biasanya kalo efek air suci biar kebalnya itu masih ada khasiat, pertunjukan nya bisa sampe makan bara api tadi. Kebetulan dapet foto bareng sebelah yang maen kuda lumping tadi, badanya masih bau bara gitu, secara doi guling-gulingan di bara api.

Dari sini, pulang deh ke hotel, setelah beli makan KFC aja kali ini, biar cepet, dibungkus, makan dihotel, mandi, tidur.

Advertisements

Single Post Navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: